Monday, December 28, 2009

Derita Bintang Sarkas

Share

Semalam semasa membaca Metro Ahad ada 1 artikel yang bertajuk Derita Bintang Saskas, tgk pada titlenya pun aku dah dapat agak yang aku tak akan suka mengetahui isi kandungannya. Ianya artikel tentang latihan yang dilakukan secara paksa dan kejam ke atas anak gajah yang telah dipisahkan dari ibunya. Anak gajah diheret hingga tersembam, kaki dirantai, tengkuk dicucuk cangkung besi dan ditujah besi elektrik adalah antara cara yang digunakan untuk melatih anak-anak gajah malang itu.

Air mata jangan cakaplah..mmg tak boleh nak ditahan-tahan, tak sanggup aku nak teruskan membaca lagi. Memang sedia maklum byk kekejaman yang berlaku pada haiwan-haiwan yg kurang bernasib baik kat dunia ni, Cuma ia akan jadi lebih menyedihkan bila aku dapat melihat kebenaran di depan mata. Anak-anak gajah yg sepatutnya hidup liar dan bebas di hutan dipaksa melakukan aksi-aksi yang langsung tak ada kena mengena dgn naluri dan keperluannya sebagai haiwan liar. Satu keadaan yang amat menyedihkan bila manusia sanggup melakukan kekejaman demi untuk mengaut keuntungan tanpa menghargai haiwan juga adalah makhluk ciptaan tuhan dan berhak hidup di bumi tuhan ini dengan sempurna.

Dalam Islam, bukan saja hak asasi manusia yang dihormati. Hak binatang juga dihormati. Sebelum ini tidak ada orang yang berfikir tentang hak-hak haiwan peliharaan, tapi Islam memberi perhatian yang cukup besar.

Seorang pelacur --sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Bukhari-- dapat masuk syurga hanya kerana ia menolong seekor anjing yang hampir mati kehausan. Ia lepaskan kasutnya lalu diikatkan dengan kerudungnya, dan diambilnya air dari sumur, lalu diminumkannya kepada anjing tersebut. Dengan begitu dosanya diampuni dan akhirnya masuk syurga.

Kisah sebaliknya...

Bukhari meriwayatkan dari Ibnu Umar dari Nabi bersabda, “Seorang wanita masuk Neraka kerana seekor kucing yang diikatnya. Dia tidak memberinya makan dan tidak membiarkannya makan serangga bumi.”

Dalam riwayat di Bukhari, “Seorang wanita disiksa karena seekor kucing yang dia kurung sampai mati. Dia masuk Neraka karenanya. Dia tidak memberinya makan dan minum sewaktu mengurungnya. Dia tidak pula membiarkannya dia makan serangga bumi.”

Rasulullah telah melihat wanita yang mengikat kucing ini berada di Neraka manakala beliau melihat Surga dan Neraka pada shalat gerhana. Dalam Shahih Bukhari dari Asma binti Abu Bakar bahwa Rasulullah bersabda, “Lalu Neraka mendekat kepadaku sehingga aku berkata, ‘Ya Rabbi, aku bersama mereka?’ Aku melihat seorang wanita. Aku menyangka wanita itu diserang oleh seekor kucing. Aku bertanya, ‘Bagaimana ceritanya?’ Mereka berkata, ‘Dia menahannya sampai mati kelaparan. Dia tidak memberinya makan dan tidak pula membiarkannya mencari makan.” Nafi’ berkata, “Menurutku dia berkata, ‘Mencari makan dari serangga bumi.”
Muslim meriwayatkan dari Jabir hadits Rasulullah yang melihat seorang wanita yang mengikat kucing berada di Neraka. Di dalamnya terdapat keterangan bahwa wanita itu berasal dari Bani Israil. Dalam riwayat lain disebutkan bahwa wanita itu berasal dari Himyar.

Jika kepada haiwan saja Islam memberi perhatian yang cukup besar, bahkan boleh menentukan nasib baik buruknya di akhirat, syurga atau neraka, apatah lagi kita sesama manusia.

suka?

0comments: