Friday, August 13, 2010

Rasulullah dan Ramadhan

Share
CELAKALAH DIA

Rasulullah s.a.w melangkah naik ke mimbar. Baru memijak tangga pertama, spontan saja terpacul dari mulut baginda ucapan 'amin'. Meletakkan kaki ke tangga ke dua, Rasulullah ulangi lagi kalimah yang sama. dan 'amin' juga yang baginda lafazkan setelah berdiri di tangga yang berikutnya.


Perbuatan rasul itu terasa aneh dalam pandangan kaum muslimin yang ada di situ.Gerangan apakah yang mendorong rasulullah melafazkan ucapan "perkenankanlah" itu. Doa siapakah yang di aminkan baginda? Semestinya permintaan kekasih Allah itu tiba terus ke hadrat Kekasihnya tanpa hijab dan tempoh.


Tidak mahu tersesat dalam selirat andaian dan teka-teki, sahabat pun bertanya kepada Rasullulah s.a.w setelah baginda turun dari mimbar. Rasul menjawab, Jibril muncul di hadapan ku dan berkata, 'celaka lah orang yang melalui bulan ramadhan yang diberkati tanpa memperoleh keampunan.' lalu aku mengaminkan ucapan Jibril itu.

'Naik ke tangga kedua, Jibril berkata lagi, 'celakalah orang yang apabila disebutkan namamu,dia tidak berselawat ke atasmu.' Lalu aku mengamin kan ucapan Jibril. Apabila aku melangkah ke tangga ke tiga, Jibrail berkata,'Celakalah orang yang semasa hidupnya, ibubapanya atau salah seorang daripada mereka mencapai umur tua (dia gagal berkhidmat kepada mereka) menafikan dirinya memasuki syurga". Lalu aku menyebut amin'.

*Rujukan: 3003Cahaya: Himpunan kisah-kisah Malaikat oleh Md. Isa Selamat


HUTANG PUASA

"Wahai Rasullulah.." seorang wanita menyapa."ibuku telah meninggal dunia, sedangkan dia berhutang puasa sebulan, bagaimanakah itu?"

Baginda Rasullullah menjawab dengan sebaris persoalan, "bagaimanakah pendapatmu, di andaikan ibumu ada berhutang dengan seseorang, adakah engkau akan membayarnya?"

"Sudah tentu, wahai rasullullah", balas wanita itu cepat.
"Hutang kepada Allah lebih patut di bayar", kata rasullulah s.a.w.

Gesaan itu diteguhkan lagi dengan sepotong sabda, "Siapa yang meninggal dunia sedangkan dia mempunyai hutang puasa, maka hendaklah di bayar oleh walinya (penjaga)." (Riwayat Muslim)


Khabarkan hutang pada penjaga kita, agar hutang itu tidak menyeksa kita di bilik enam kaki bawah tanah nanti.. Ya Allah, berikan daku keampunan hingga penghujung ramadahan hingga penghujung hayat sekalipun.. Ya Allah , izinkan agar daku tidak hadir dalam golongan yang celaka itu.. Berilah daku petunjuk dan hidayah, Amin.....


source - iLuvislam

suka?

8comments: