Thursday, August 22, 2013

Mummy sayang Apek!

Share
Assalammualaikum :'(

"Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali"

Macam ni keadaan Apek ketika terakhir kali mummy melihat Apek petang semalam. Apek kemalangan dan terus mati di tempat kejadian kerana kecederaan teruk di bahagian kepala dan rahang. Rahang dan giginya patah hingga terkeluar dari tempat asal.




Masa abah bagitahu tu, hati berdebar-debar mengharap yang mati tu bukan salah seekor anak-anak mummy. Sebab masa bagi makan petang tu, mummy kira memang semuanya ada. Tapi bila mummy tengok, memang Apek yang terbaring sudah tak bernyawa di situ. Badan Apek masih panas lagi, memang kejadian tu baru sangat berlaku. Bulu pada ekor Apek masih kembang seolah dia masih terkejut. Abah yang tolong mengangkat dan menanam Apek, mummy cuma terkaku melihat perlakuan abah. Tiada kata-kata dan air mata yang keluar. Tapi bila mak datang sambil mengesat air mata, air mata mummy tumpah keluar tak tertahan lagi.




Perginya Apek dalam keadaan tiba-tiba macam ni memang mengejutkan, tak dapat nak digambarkan perasaan tu, tergamam, tak percaya, sedih, amat sedih! Padahal baru sekejap tadi mummy nampak Apek makan bersama yang lain. Menu petang tu kibbles yang dicampur dengan setin wetfood Qiut. Selalunya Apek yang terakhir sekali siap makan sebab Apek suka tunggu orang lain makan, mana yang tak habis makan tu Apek akan habiskan. Apek selalu berselera untuk makan. Badan Apek juga lebih besar berbanding abang-abangnya.



Ini gambar malam sebelum Apek pergi meninggalkan mummy. Malam tu masa mummy menonton tv Apek sibuk nak naik atas badan, mummy ingat Apek pandang mata mummy, mummy usap-usap Apek sampai dia tertidur. Lama Apek tertidur atas badan mummy. Tak sangka rupanya Apek nak tinggalkan mummy.


Malam tadi bila mummy duduk termenung kosong, tiap kali dengar bunyi catflap mummy berharap Apek yang akan masuk. Mummy harap yang ditanam petang tadi bukan Apek. Mummy harap mummy tersalah pandang. Seekor demi seekor anak-anak masuk tapi Apek tetap takde. Bila anak-anak semua datang berkerumum. Mummy rasa bertambah sedih, sebak sangat dada. Tak tahan mummy terus bangun dan pergi ke rumah mak. Sepanjang malam mummy duduk kat rumah mak. Tak sanggup nak balik bila tengok anak-anak yang lain.




Terimbas kembali di saat-saat pertama kali mummy ambil Apek. Apek menangis tak henti ketika itu. Suaranya bergema satu rumah. Setelah beberapa hari barulah Apek behenti menangis. Apek penakut, rakan-rakan yang pernah datang ke rumah mummy mesti tahu. Apek sangat takut dengan orang yang tak dikenali. Bila ada orang datang rumah Apek akan keluar dan bersembunyi. Apek juga takut dengan keadaan bising sebab tu Apek lebih suka berada dalam rumah. Jarang sekali Apek merayap ke luar rumah, maka kematian Apek dalam keadaan begitu memang tidak disangka. Apek tak nak susahkan mummy, sebab tu Apek terus pergi... :'(



Dari dulu Apek suka tidur menyelit kat celah tangan mummy. Apek suka dipeluk. Mummy suka tengok mata Apek, Apek mempunyai sepasang mata kuyu. Sangat comel pada mummy.









Apek abang yang baik. Apek sangat penyayang dengan adik-adik. Bila ada kucing baru yang lebih kecil Apek lah yang akan menyambut dengan mesra, Apek akan terus jatuh sayang pada mereka. Pada Apek lah tempat adik-adik menumpang kasih. Tentu adik-adik akan rindukan Apek, mummy pon rindukan Apek :'(


Pose istimewa Apek ni selalu buat mummy tersenyum. Suka betul mummy tengok Apek duduk dengan tangan bersilang macam ni. Terima kasih sayang, terima kasih kerana hadir dalam hidup mummy. Mummy sayangkan Apek! Mummy sayang....sayang Apek....




suka?

24comments: